banner 728x250
Movie  

“The Many Saints of Newark,” Diulas: Prekuel “Sopranos”

The Many Saints of Newark
banner 120x600
banner 468x60

TRIASMEDIA – The Many Saints of Newark Standar emas film yang berfungsi sebagai prekuel untuk serial TV adalah “Twin Peaks: Fire Walk with Me” karya David Lynch. Dalam fitur itu, dari tahun 1992, Lynch memperbaiki kesalahan dari serial dua musimnya—yaitu, bahwa dia hanya menyutradarai enam dari tiga puluh episode.

Dia menyutradarai “Fire Walk with Me,” dan itu menjadi luas dan salah menyorot pada saat rilis justru karena Lynch diperlakukan dengan subjektivitas radikal materi yang sama yang telah ditangani secara lebih konvensional di serial TV.

banner 325x300

Dia melakukan lebih dari sekadar memperluas ceritanya; ia memperluas spektrum imajinatifnya.

Dalam “The Many Saints of Newark,” film prekuel “The Sopranos,” pencipta serial tersebut, David Chase, mengambil pendekatan yang berlawanan untuk menceritakan kisah masa depan Tony Soprano muda. Chase ikut menulis naskah film dengan Lawrence Konner dan mendelegasikan arahan kepada Alan Taylor, seorang veteran TV yang pernah mengerjakan “The Sopranos,” dan itu menunjukkan: jauh dari menemukan cara baru untuk mendekati cerita yang sudah dikenal, “The Many Saints of Newark” (yang dibuka hari Jumat di bioskop dan di HBO Max) lebih merupakan drama teka-teki jigsaw yang sama dari seri ini, dengan adegan-adegan yang hanya memberikan sedikit informasi tetapi dipangkas agar sesuai. Tapi lebih dari enam musim “The Sopranos” setidaknya mengimbangi estetika reduktifnya dengan pola informasi naratif yang kompleks.

“The Many Saints of Newark,” sebaliknya, mengurangi karakter kekuatan mitis yang berpotensi menjadi segelintir sifat yang menentukan dan menyematkannya ke latar belakang seperti diorama dari readymades sejarah.

Cerita diatur dalam dua periode waktu — 1967, ketika Tony muda berusia sekitar sebelas tahun (diperankan oleh William Ludwig), dan 1971-72, ketika dia remaja (diperankan oleh Michael Gandolfini, putra kehidupan nyata James Gandolfini, yang, tentu saja, memerankan Tony di serial TV). Seperti yang diisyaratkan oleh judulnya, cerita ini berlabuh pada hubungan antihero di masa depan dengan keluarga Moltisanti (namanya berarti

“banyak orang suci”) dan, khususnya, dengan Tony’s Uncle Dickie (Alessandro Nivola), yang sebenarnya adalah protagonis film tersebut. Dickie masih muda dan elegan, setidaknya menurut standar mafia Newark yang bergelombang, dan ketika cerita dimulai, dia menghadapi dua masalah terpisah.

Pertama, ayahnya yang janda, Hollywood Dick (Ray Liotta), telah menikah lagi dengan seorang wanita yang jauh lebih muda dari Italia, Giuseppina (Michela De Rossi)—dan percikan seksual langsung menghubungkan dia dan Dickie.

Kedua, Dickie menjalankan raket nomor Newark, termasuk di lingkungan yang didominasi kulit hitam, di mana geng-geng lokal memotong bisnis — dan fakta bahwa Dickie kembali ke sekolah menengah, dengan bawahan kulit hitamnya di Mob, Harold McBrayer (Leslie Odom , Jr.), tidak mencegahnya untuk bertindak berdasarkan rasismenya yang tidak perlu dipertanyakan lagi.

Film ini menggunakan, sebagai titik plot yang penting, kerusuhan Newark tahun 1967, yang dalam kehidupan nyata dipicu oleh insiden kebrutalan polisi terhadap seorang sopir taksi kulit hitam bernama John Smith (yang nama filmnya diperiksa). Anehnya, “The Many Saints of Newark” menjadikan Dickie sendiri penyebab terdekat dari pemberontakan itu, semacam “Forrest Gump” orang bijak yang membengkokkan sejarah saat mengendarai taksi melintasi kota untuk urusan mafia.

Tony muda, sementara itu, agak tidak tertambat. Ayahnya, Johnny (Jon Bernthal), ditangkap dan kemudian masuk penjara. Ibunya, Livia (Vera Farmiga), pahit, kejam, dan tertekan.

Tony bercita-cita menjadi pemain sepak bola profesional, tetapi tanpa disadari dia telah mempersiapkan bisnis keluarga, menjalankan cincin perjudian di sekolah paroki di antara kejahatan kekerasan lainnya.

Dickie mengambil tanggung jawab untuk menjaga anak laki-laki itu — terlebih lagi karena Dickie, yang baru saja melakukan pembunuhan, tampaknya diliputi rasa bersalah dan harapan untuk penebusan melalui perbuatan baik.

Dickie juga mencari bimbingan spiritual dalam kunjungan penjara ke Paman Sally (juga diperankan oleh Liotta), seorang pembunuh yang telah menemukan hati nurani, dan nasihat yang dia butuhkan dalam upayanya untuk berbuat baik. Namun Dickie terus membunuh, dan upayanya untuk menjaga Tony tetap jujur ​​terbukti kikuk dan kontraproduktif.

Tony terus mendapat masalah, dan pembimbingnya (Talia Balsam) memanggil Livia untuk rapat. Ini adalah simbol dari kekosongan film itu, ketika konselor berbicara tentang IQ tinggi Tony. dan kualitas kepemimpinan, mereka datang sebagai berita bagi pemirsa—bukan karena Tony tidak pintar atau karismatik, tetapi karena beberapa adegannya didramatisasi secara sederhana, anekdot, tanpa kebebasan dramatis yang cukup atau memberi-dan-menerima antar karakter untuk menunjukkan substansi pribadi apa pun semua. Kekakuan film juga mengurangi seluruh pemeran karakternya, membuat penampilan banyak aktor penting menjadi mekanis dan membuat mereka kehilangan rasa kehadiran.

Insiden film tidak menghirup udara dunia mana pun. Mereka disulap dari kiasan sempit terhadap fakta sejarah yang luas dan soundtrack yang diisi dengan musik pop simbolis dan iklan yang membangkitkan nostalgia.

Adapun ketegangan dan kerasnya kehidupan Mob, mereka juga belum dijelajahi secara khusus.

Dalam “The Irishman” karya Martin Scorsese, kebutuhan untuk membuang pakaian berlumuran darah, setelah pembunuhan kontrak, menjadi kepraktisan yang penting, dan juga jurang kengerian yang melolong tanpa suara, sedangkan di sini dampak fisik dan emosional dari pembunuhan berdarah tidak disarankan.

Mengangkat dan menyeret mayat besar sendirian? Tidak masalah. Remaja membuang truk yang dibajak? Mudah dan tidak diragukan lagi. Suara tembakan di antara anggota keluarga? Tidak ada konsekuensi.

Ada satu plot twist yang cerdas, yang muncul dari rangkaian peristiwa Rube Goldberg-esque, yang terbukti memainkan peran utama dalam nasib kriminal Tony, tetapi dirusak oleh kesungguhan, kurangnya humor, rasa realisme yang keras. yang mengubah seluruh film menjadi semacam cerita biasa saja.

Alih-alih secara sadar mengempiskan hiperbola fantastisnya sendiri dengan mengedipkan mata, “The Many Saints of Newark” dengan sombong menjual dirinya sebagai visi sejarah dan psikologi yang serius. Lelucon itu ada pada kita.

Sumber: www.newyorker.com

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.